My bodygard is My boyfriend

Di sebuah cafe terlihat seorang yeoja sedang mengotak atik handphonenya sambil mencoba untuk menghubungi seseorang, dia berulang kali menutup dan membuka flip handphonenya
”appa neo odiga??” gumam yeoja itu sendiri
”apa kau melupakan janjimu hari ini??” gumamnya lagi dan melihat layar handphonenya yang menampilkan fotonya bersama dengan appanya yang di ambil sekitar 5 tahun yang lalu
”chesohamnida aggasi, tadi tuan menghubungi saya dan bilang tuan tidak bisa hadir karena ada urusan mendadak dan meminta anda untuk segera pulang saja” ucap seorang namja berpakaian serba hitam kepada yeoja itu
”hemm baiklah, kalau begitu mulai sekarang kau di pecat” ucapnya dengan nada sinis dan langsung meninggalkan kafe itu

==========
yeoja itu masuk kedalam rumahnya dengan muka yang cemberut
”selamat datang hye sun aggasi” ucap salah satu pelayan yang ada di rumah itu kepadanya
tetapi hye sun sama sekali tidak menggubris perkataan pelayannya itu dan langsung masuk ke dalam kamarnya
BLAMM~~
hye sun membanting pintu kamarnya dengan sangat keras, ia berjalan menuju tempat tidurnya dan merebahkan tubuhnya
”hah……” hye sun menghela napasnya dengan berat, dia menatap langit-langit yang ada di kamarnya dengan tatapan kosong
tak terasa air mata hye sun mengalir di kedua pipinya
”cih…menangis lagi,apa sekarang kau akan bersikap lemah kim hye sun” ucapnya dan segera menghapus air mata itu dengan kasar
KRET…
tiba-tiba pintu kamar hye sun terbuka, dia langsung melihat ke arah pintu itu dan berencana untuk memarahi orang yang telah berani menggangunya namun niat itu ia urungkan setelah melihat siapa yang telah membuka pintu kamarnya
”hye sun sayang mianhae” ucap seorang laki-laki paruh baya yang kira-kira sudah berumur kurang lebih 30 tahun,pria itu langsung menghampiri hye sun yang sudah membalikkan badannya setelah melihat kehadirannya
”apa kau marah??” tanyanya kepada hye sun
”cih…apakah kau perlu menanyakan hal itu hangeng ssi” jawab hye sun dengan nada sinis
”mianhae,appa tidak bemaksud melakukan hal itu, tapi tadi itu memang ada urusan yang sangat mendadak dan itu tidak bisa appa serahkan kepada asisten appa” ucap hangeng dengan wajah menyesal
”appa, kau jahat masa kau tega melupakan ulang tahun anakmu sendiri dan lebih mementingkan pekerjaanmu daripada aku” ucap hye sun dengan terisak
”mianhae jeongmal mianhae,appa janji tidak akan melakukan hal itu lagi jadi appa mohon kamu maapkan appa” ucap hangeng sambil mengangkat jari kelingkingnya kehadapan hye sun
”janji??”
”ne,appa janji”
hye sun pun mengaitkan kelingkingnya di kelingking hangeng dan mereka saling berpelukan namun tiba-tiba pintu terbuka dan
SAENGIL CHUKAHAMNIDA~
SAENGIL CHUKAHAMNIDA~
SARANGHANEUN HYE SUN AGGASI~
SAENGIL CHUKAHAMNIDA~
teriak semua pelayan kepada hye sun sambil membawakan kue tart yang sangat besar kehadapannya
”appa” ucap hye sun membalikkan badannya sambil melihat ke arah hangeng
”tiuplah dan jangan lupa ucapkan permohonanmu” ucap hangeng sambil tersenyum, hye sun menganggukkan kepalanya dan langsung melakukan apa yang di perintahkan appanya tadi

========
setelah selesai merayakan ulang tahun hye sun tadi, hye sun dan hangeng langsung bersantai di ruang keluarga
”appa gomawo atas semua tadi, aku kira appa melupakan hari ulang tahunku” ucap hye sun dan memeluk appanya
”ne,cheonmaneyo sayang, mana mungkin appa melupakan hari ulang tahunmu walaupun appa sudah tua tapi appa masih ingat tanggal kelahiranmu sayang” ucap hangeng dan membalas pelukan anaknya tersebut
”hye sun-ah appa dengar hari ini kamu memecat bodygard mu lagi??”tanya appanya sambil membelai rambut hye sun dengn lembut
”hemm”
”waeyo??”
”aku hanya tidak menyukai mereka appa”
”ah…hye sun-ah kau selalu memakai alasan itu saat memecat bodygard mu, kau ingat ini sudah yang ke 49 kalinya kau memecat bodygardmu” ucap hangeng dengan nada frustasi
”haha..appa,kau tau aku ingin memecahkan angka 50” ucap hye sun nyengir
”mwo??”

=======
-pagi harinya-

Ttok…ttok..ttok
”agassi ireona, tuan hangeng sudah menunggu anda di meja makan” ucap salah satu pelayan sambil mengetuk pintu kamar hye sun
”arraso,aku akan segera keluar” sahut hye sun dari dalam kamar
tak lama kemudian hye sun keluar dari dalam kamarnya dengan menggunakan seragam sekolahnya dia segera menuju meja makan untuk menemui appanya
”annyeong appa” ucap hye sun riang dan segera duduk di samping appanya, appanya terkejut melihat kelakuan anaknya ini merupakan hal yang sangat jarang di lakukan oleh hye sun
”gwenchana??” tanya hangeng sambil menatap hye sun
”gwenchana” jawabnya tersenyum
”jinjja??tapi kenapa kau terlihat begitu sangat bahagia hari ini??”
”aku bahagia karena hari ini aku tidak akan di ikuti oleh bodygard lagi” ucapnya bahagia dengan merentangkan kedua tangannya
”jangan terlalu senang dulu sayang” ucap hangeng dengan tersenyum evil
”mwo??maksud appa??” tanya hye sun bingung melihat appanya
”tuan lee” ucap hangeng memberi isarat kepada tuan lee yang merupakan kepala pelayan di rumah itu, kepala pelayan itu pun menganggukkan kepalanya dan pergi dari tempat itu, tak lama kemudian tuan lee datang bersama seorang namja yang berperawakan tinggi, tampan, berbadan kekar dan perfect seperti seorang model

*author : huaaaaa brat pit dong

bodygard ganteng (?) : bukan lagi thor *noyor kepala author*

author : yah terus siapa dong…shahrukh khan ya??

Bodygard ganteng : bukan juga thor,aduh author masa gak kenal sih sama orang seganteng ini *ngibas bulu mata (?)*

author : ahhh iya aku tau briptu norman kamaru itu kan (?)

bodygard ganteng : ampun dah ini author bego atau bodoh sih…aku ini #plakk *sebuah sepatu melayang di atas kepala author sma bodygard ganteng*

readers : hya…kalian berdua jangan banyak berdebat, bagaimana dengan cerita ini

author + bodygard ganteng : iya deh -___-

=kembali ke cerita=
”appa, ini siapa??” tanya hye sun bingung sambil melihat kearah appanya
”dia bodygard barumu” jawab hangeng tersenyum
”MWO??APPA!!” teriak hye sun,tetapi hangeng sama sekali tak memperdulikan teriakan hye sun barusan dan malah berbicara dengan bodygard baru itu
”namamu siapa??” tanya hangeng kepada bodygard baru itu
”annyeong haseyo sajangnim, joneun choi siwon imnida” ucap bodygard itu sopan dengan membungkuk badan,memberi hormat

*author tiba-tiba nongol*
author : ohhh ternyata siwon oppa toh *ngangguk2 kepala*

siwon : iya thor,dari tadi jg kali di kasih tau tetep aja gak mengerti

author : huaaaa mianhae oppa jeongmal, jangan keluarkan aku dari super junior (?) *nangis guling2*

siwon : heh?? Sejak kapan kamu jadi member super junior thor?? Perasaan gak pernah deh

author : oh jinjja oppa?? ya udah deh aku pergi dulu ya oppa…annyeong *author ngilang lagi*

”ini anakku namanya kim hye sun, hye sun-ah” ucap hangeng dan meminta hye sun untuk memperkenalkan dirinya
”sirheo” tolak hye sun kasar
”maapkan atas perlakuannya, aku harap mulai sekarang kamu bisa menjaga anak semata wayangku ini dengan baik”
”ah ne sajangnim”
”kalau begitu sekarang kau antarkan dia pergi sekolah kalau nanti dia bisa terlambat” ucap hangeng sambil memberikan kunci mobil kepada siwon,
”ne sajangnim” ucap siwon dengan sopan
”sayang hati-hati di jalan ya” ucap hengeng sambil melambaikan tangannya tetapi hye sun langsung pergi begitu saja meninggalkan hangeng di meja makan

@school

”aggasi kita sudah sampai” ucap siwon sambil mematikan mesin mobil, hye sun tidak menjawab ucapan siwon barusan dan malah keluar dari mobilnya
siwon pun juga melakukan hal yang sama, dia keluar mobil dan langsung mengikuti hye sun
”hya, apa yang kau lakukan??” tanya hye sun saat melihat siwon mengikutinya dari belakang
”saya ingin mengantarkan anda sampai ke kelas”
”mwo??apa kau bilang?? Mengantarkanku sampai ke kelas?? Kau pikir aku ini anak kecil yang mesti di antarkan ke mana-mana, aku bisa ke kelas sendiri, kau tunggu saja di mobil”
”ah ne,algesemnida aggasi, kalau begitu saya permisi dulu” ucap siwon dan pergi meninggalkan hye sun sendiri
”hye sun-ah” tiba-tiba terdengar suara seorang yeoja yang tidak asing lagi di telinganya
”hae rim unnie” balas hye sun sambil melambaikan tangannya ke arah yeoja itu, hae rim segera menghampiri hye sun
”bogoshipo nae dongsaeng” ucap hae rim dan memeluk hye sun
”nado unnie” ucapnya sambil membalas pelukan hae rim
”hye sun-ah itu siapa??” tanya hae rim saat melihat namja sedang berjalan tidak jauh dari tempat mereka berdiri sekarang
”nugu??” tanya hye sun yang tidak mengerti dengan maksud unnienya itu
”itu…sepertinya tadi unnie melihat dia habis berbicara denganmu, apa dia pacarmu??” ucap hae rim sambil menunjuk siwon
”aniyo unnie dia bukan pacarku, dia itu bodygard ku”
”bodygardmu?? Tapi kenapa unnie tidak pernah melihatnya”
”dia bodygard baru yang appa pekerjakan pagi ini”
”trus bodygard mu yang dulu??”
”sudah aku pecat”
”mwo???kau pecat??lagi??” tanya hae rim tak percaya
”hemm” jawab hye sun sambil menganggukkan kepalanya
”tapi dia benar bukan pacarmu kan”
”bukan, mana mungkin aku berpacaran dengannya menyukainya saja tidak”
”arraso, kalau begitu boleh unnie meminta no handphonenya??” tanya hae rim dengan tersenyum jahil
”meminta no handphonenya??memangnya untuk apa unnie??jangan bilang kalau unnie mau mengencaninya” tanya hye sun balik dengan mata yang menyelidik uunienya tersebut, hae rim hanya tersenyum menanggapi ucapan dongsaengnya barusan
”yah…begitulah” jawab hae rim dengan santainya
”trus bagaimana dengan kyuhyun oppa?? Apa unnie sudah putus dengan kyuhyun oppa??”
”aniyo, kata siapa aku putus dengan kyuhyun hubungan kami baik-baik saja hye sun-ah” ucap hae rim sambil memegang pundak hye sun
”trus unnie meminta no handphonenya untuk apa??”
”iseng aja, ayo lah hye sun-ah kamu punya no handphonenya kan??”
”tidak, aku tidak mempunyainya”
”bohong, mana mungkin kau tidak mempunyai no handphone bodygard mu sendiri”
”unnie-ya aku tidak bohong untuk apa aku menyimpan no handphone mereka bukankah yang perlu itu mereka dan bukan aku”
”aish kau ini, ya sudah kalau gitu kau mintakan no handphonenya buat unnie, otte??”
”sirheo”
”ya hye sun-ah jebal, unnie akan mengabulkan apapun keinginanmu, ayolah” ucap hae rim sambil menarik-narik baju seragam hye sun
saat hae rim mencoba untuk terus membujuk hye sun untuk memberikannya no handphone bodygard baru itu tiba-tiba kyuhyun datang ”annyeong jagiya” ucap kyuhyun sambil merangkul pundak hae rim
”ah…ja..gi..ya aa..nnyeong” ucap hae rim terbata-bata saat melihat kehadiran kyuhyun
”neo waeyo jagiya??gwenchana??” tanya kyuhyun khawatir sambil meletakkan tangannya di dahi hae rim
”gwenchana oppa” jawab hae rim menyingkirkan tangan kyuhyun
”oh, kalian tadi sedang membicarakan apa?? Aku lihat dari jauh kalian sedang membicarakan sesuatu?? Boleh aku tau??” tanya kyuhyun dengan polosnya
”ah begini oppa tadi hae rim unnie ingin meminta…hem..hem” belum selesai hye sun menyelesaikan ucapannya hae rim sudah membekap mulutnya dengan tangannya
”meminta apa hye sun-ah?? Apa kalian menyembunyikan sesuatu dari ku” tanya kyuhyun dengan tatapan evilnya yang sangat di takuti oleh hae rim
”mati aku” batin hae rim saat melihat tatapan kyuhyun
”aniyo jagiya, kami tidak sedang membicarakan apa-apa kok..hhee” ucap hae rim dengan tersenyum terpaksa
”tapi kenapa kau malah membekap mulut hye sun jagiya” tanya kyuhyun sambil menunjuk tangan hae rim yang masih membekap mulut hye sun
”hhee” hae rim hanya bisa nyengir dan dengan terpaksa dia harus melepaskan bekapannya kepada hye sun karena bagi hae rim melepaskan tangannya dari hye sun itu sama saja dengan menyerahkan hidup dan matinya kepada hye sun #lebe
setelah hae rim melepaskan bekapannya kepada hye sun, kyuhyun langsung menanyakan pertanyaan kepadanya
”ayo hye sun-ah kau tadi ingin membicarakan apa??” tanya kyuhyun dengan tersenyum manis ke arah hye sun
hye sun langsung melihat unnienya yang sudah keringat dingin takut kalau dia akan memberi tahu kyuhyun apa yang sedang mereka bicarakan tadi, hae rim terlihat sedang memberi isyarat kepadanya yang berarti sama saja dengan hye sun-unnie-mohon-kau-jangan-katakan-yang-tadi-kepada-evil-itu-unnie-masih-ingin-hidup-jeball
hae rim sudah terlihat gelisah dengan keringat dingin yang terus mengucur dari dahinya dan itu berhasil membuat hye sun tidak bisa menahan tawanya
”bwuahahahahah” tawa hye sun begitu saja yang sontak membuat Kyuhyun dan hae rim kaget melihat tingkahnya barusan
”waeyo??kau kenapa ketawa hye sun-ah??” tanya kyuhyun bingung melihat tingkahnya
”aniyo oppa, aku hanya lucu melihat ekspresimu” ucap hye sun bohong
”lucu?? Apanya yang lucu hye sun-ah apa di muka oppa ada sesuatu??” tanya kyuhyun sambil memegangi wajahnya sendiri
”ani, aku hanya bercanda oppa sebenarnya tadi itu hae rim unnie ingin meminta aku mengenalkannya dengan kepala koki yang ada di rumahku kerena dia ingin ahli dalam memasak supaya saat kalian menikah nanti dia tidak terlalu canggung lagi tapi aku tidak mau” jelas hye sun panjang lebar kepada kyuhyun
”jeongmalyo jagiya??” tanya kyuhyun dengan mata berbinar sambil melirik hae rim
hae rim hanya menganggukkan kepalanya dengan canggung dan tersenyum dengan terpaksa
”gomawo jagiya, aku janji nanti setelah kita lulus aku akan langsung menikahimu” ucap kyuhyun sambil memeluk hae rim yang tepat berada di sampingnya
wajah hae rim terlihat sudah memerah seperti kepiting rebus saat mendengar pengakuan dari kyuhyun tersebut
”gomawo” ucap hae rim kepada hye sun dengan nada yang sangat pelan agar kyuhyun tidak mendengarnya
”ne unnie tapi ini tidak gratis” balas hye sun tersenyum
”arraso” jawab hae rim
to be continue~~

5 thoughts on “My bodygard is My boyfriend

  1. Coment dl yaaak baru baca.. Soalny klo baca smbl inet hape unline mulu.. Bisa sakaratul maut nyawa pulsa ane wkwkwkwkkkkk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s